KIRIMAN PEMBACA / TIPS & TRIK

Menulis Cerita Komedi

mencari kelucuan | blog.anthonycoletraining.com

mencari kelucuan | blog.anthonycoletraining.com

Oleh Agung Satriawan*

Salah satu bentuk kegembiraan dalam hidup adalah kelucuan. Dan salah satu cara menebar kegembiraan berbentuk kelucuan adalah dengan menuliskannya. Bagaimana caranya menulis lucu?

Sebenarnya menulis komedi adalah sesuatu yang berat. Iya. Saya harus mematahkan semangat kamu supaya tidak termotivasi. Karena ini bukan artikel motivasi. Kalau mau semangat, sana baca buku-buku motivator yang ada kata ‘rejeki’nya atau ‘kaya’nya! Hihihi.

Kenapa? Kenapa menulis lucu itu berat? Begini. Berbeda dengan menulis roman(tis) atau horor yang pembacanya bisa tetap diam dengan muka datar, meski hati terbuai atau ketakutan karena bacaannya, pembaca tulisan lucu akan lebih spontan dalam mengekspresikan bacaannya. Dia tidak akan menahan tawanya. Tidak akan tertukar dengan ekspresi lainnya.

Berbeda dengan orang yang membaca roman. Dia bisa menahan keterbuaiannya, menutup dulu bukunya, berjalan ke tepi pantai, menyibak rambut yang tertiup angin, lalu guling-gulingan sambil bergumam dalam hati, “Oh. Alangkah benarnya pujangga itu. Cinta memang gila…..” #Kemudian hilang terseret ombak.

Pembaca horor pun demikian. Dia bisa saja sangat takut. Tapi mukanya biasa saja. Paling dia cuma celingak-celinguk, menutup bukunya, lalu pindah ke tempat ramai untuk kembali membaca. Tak ubahnya perpindahan tempat duduk dari satu pojokan ke pojokan lainnya seorang pembaca gratisan di toko buku. Sulit dibedakan apakah dia takut atau hanya pegal-bokong atau malu sama satpam.

Nah, kalau komedi, ukurannya sangat jelas: yang baca ketawa. Minimal tersenyum. Senyum ini biasanya bentuk tertawa dalam hati. Jadi, kalau kamu bikin tulisan lucu tapi yang baca pingsan, berarti kamu gagal. Itulah beratnya.

Tapi, beratnya menulis lucu tidaklah seberat membalikkan telapak tangan tentara. #Baru nih saya berubah jadi motivator. Dia berat hanya karena ukurannya yang jelas. Tapi, ngapain juga terbebani dengan ukuran itu? Toh, kita enggak bakal bela-belain banget ngintip orang yang lagi baca tulisan kita. Apalagi ngintip dia lagi nyisir. Ngapain!

Jadi siapa orang yang bisa dijadikan ukuran lucu atau nggak? Siapa yang tawanya harus kita lihat?

Siapa lagi kalau bukan kita sendiri? Siapa lagi kalau bukan penulisnya? Nah, jadi malah mudah, kan, menulis lucu itu? Yang penting lucu menurut kita. Barulah kita boleh beraharap bahwa itu lucu juga buat orang lain.

Pada dasarnya, menulis komedi hanya memindahkan kelucuan dari bentuk belum-tertulis ke tertulis. Kelucuan itu sendiri sudah ada di dalam hidup. Namun, bentuknya masih berupa ingatan kejadian atau masih dalam bentuk lisan.

Dengan demikian, yang lebih penting dari cara menuliskan komedi itu adalah: mengalami kelucuan. Kamu harus mengalaminya lebih dulu, kemudian menuliskannya.

Jika dibagi dalam bentuk tahapan, maka menjadi:

  • Pramenulis: Alami kelucuan. Membaca, menonton, bergaul, bercengkrama, bepergian, berjualan, dan kegiatan lain yang membuat kita bersentuhan dengan alam semesta.

  • Menulis: Pindahkan semua kelucuan yang sudah dialami ke dalam bentuk tulisan. Untuk teknik menulis silakan baca artikel atau buku lain, atau belajar lagi pelajaran Bahasa Indonesia.

  • Pascamenulis: Baca lagi. Biasanya ada hal-hal yang bisa kamu tambahkan yang bisa membuat bagian yang tadinya tidak lucu menjadi lucu, atau yang lucu semakin lucu. Hati-hati. Jangan sampai yang sudah lucu jadi tidak lucu.

Untuk menjadi penulis komedi yang paling penting memang tahap pramenulis. Kamu harus mengalami banyak hal yang berpotensi untuk dibuat lucu. Jadi, tidak mesti mengalami kelucuan. Apa yang kamu alami tidak mesti sudah lucu. Bisa saja itu hal serius. Tingga kamu lucukan. Jadi, dalam bergaul juga jangan hanya dengan orang-orang lucu saja, tapi juga orang-orang jayus, orang-orang serius, sampai orang-orang galak. Misalnya, guru jayus atau killer. Kalau kamu bergaul dengan beliau, pasti kamu dapat ide untuk menulis kelucuan, yang akan berbeda dengan kelucuan orang-orang yang bergaul dengan orang yang sudah lucu.

Ada satu keuntungan yang didapat oleh penulis komedi yang sulit didapatkan oleh penulis lain. Penulis komedi itu tidak takut kurang, luput, atau absurd. Risetnya tidak perlu dalam-dalam untuk menulis cerita. #Emang dikata mau gali sumur? #Riset bukanlah perasaan, jadi tak perlu dalam-dalam. Dengan begitu, dia akan lebih bebas berimajinasi, dan naskahnya lebih cepat selesai. Misalnya, dalam novel saya yang berjudul Past & Curious (Bukune), temanya adalah mesin waktu yang berkaitan dengan teori fisika. Tapi, berhubung saya komedikan, saya tak perlu tepat dalam mengarahkan pembaca pada dasar-dasar teori fisika kuantum yang berkaitan dengan kecepatan cahaya itu. Cukup dengan logika bahwa seseorang membuat mesin waktu di masa depan terus dia balik ke masa lalu. Kalau ada ilmuan fisika protes, ya tinggal saya bilang “Ini komedi, Pak! Bukan bapak doang yang ngincer nobel fisika! Saya juga pengin dapet nobel komedi! Makanya saya nulis nobel komedi. Jiaaaah, itu mah novel!”. #Rame sendiri. Kalau dia masih protes, ya, ribut ribut dah! Ayo kita pet dah di lapangan!

Selain menjadi genre utama, komedi memang acap kali dijadikan bumbu penyedap dalam genre tulisan lain. Kalau kamu biasa menulis lucu, tulisan kamu dengan jenis yang lain akan lebih kaya rasa. Komedi memang bisa dituangkan ke dalam berbagai jenis tulisan. Termasuk buku resep. Misalnya:

Tanpa komedi: Setelah dipanggang selama 15 menit, angkat, lalu tiriskan. Sajikan untuk 5 orang.

Dengan komedi: Setelah dipanggang 15 menit, angkat, lalu tiriskan. 15 menit adalah waktu yang cukup bagi Anda untuk berdiskusi dengan 5 orang yang akan ada suguhkan menu ini. Alihkanlah rasa lapar mereka dengan berdiskusi tentang sejarah kemerdekaan RI atau teknologi gadget terkini.

Selamat mencoba! Sampai jumpa di artikel lainnya. [Spoila]

__________________

Agung Satriawan

Agung Satriawan

*Penulis novel komedi, seperti Diculik UFO, Past & Curious, Mengejar Panggung. Kamu bisa menghubunginya di facebook.com/agung.satriawan.16.

Advertisements

4 thoughts on “Menulis Cerita Komedi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s