TIPS & TRIK

Jadi Editor? 9 Syarat yang Harus Kamu Penuhi

 

BookEditing

Oleh: Denny Prabowo

Jadi editor sepertinya enak, ya? Punya kuasa untuk menentukan sebuah naskah layak terbit. Editor juga bisa mengobrak-abrik naskah penulis atau meminta penulis merevisi karyanya. Kamu mau jadi editor? Cek artikel Spoila ini, ya. Ada beberapa syarat yang wajib kamu miliki.

1. Bisa Menulis

Salah satu tugas utama editor adalah menilai naskah penulis. Kalau kamu seorang penulis, apa kamu rela tulisanmu dinilai oleh orang yang tidak bisa menulis? Bagaimana editor mau menilai tulisan jika dia sendiri tidak bisa menulis? Editor wajib bisa menulis. Kemampuan menulis editor juga berguna untuk menulis ringkasan (sinopsis) buku dan biografi singkat penulis buku.

2. Suka Membaca

Pekerjaan editor tidak bisa dipisahkan dari bacaan, bahkan pekerjaan utama editor adalah membaca naskah. Bukan sekadar membaca, melainkan juga menilai naskah yang dibacanya, memperbaiki kualitas ejaan dan tata bahasanya. Apa jadinya kalau editor tidak suka membaca? Bacaan juga otomatis akan menambah wawasan dan pengetahuan. Hal itu akan sangat berguna bagi seorang editor.

3. Ejaan dan Tata Bahasa

Tugas editor lainnya yang tidak kalah penting adalah memperbaiki ejaan dan tata bahasa. Tidak semua penulis tahu kaidah-kaidah ejaan dan tata bahasa. Editor wajib paham penggunaan huruf kapital, huruf miring, pemenggalan kata, akronim, tanda baca, dll. Selain itu, editor juga harus menguasai tata bahasa Indonesia, mengetahui mana kalimat efektif dan mana yang tidak. Apakah penulisan yang tepat di pukul atau dipukul, mengkritik atau mengeritik, dll. Wah, berat amat tugas editor? Tenang saja, kamu tidak perlu menguasai semuanya. Kamu hanya perlu memiliki buku Ejaan Yang Disempurnakan yang berlaku saat ini dan buku tentang tata bahasa baku. Jangan cuma dibeli, ya, rajin-rajinlah dibaca.

4. Bersahabat dengan Kamus

Seorang ahli bahasa sekalipun tidak mungkin hafal semua kata baku dan definisinya, apalagi seorang editor. Sebab itu, editor wajib bersahabat dengan kamus. Setiap kali ada kata yang kurang akrab di telinganya, ia harus cek kata itu di kamus. Bahkan, kata-kata yang sudah familiar sekalipun, ia harus cari tahu di kamus. Apakah kata apotek atau apotik yang baku? Praktek atau praktik? Semua itu bisa kamu cari tahu di kamus.

5. Teliti dan Sabar

Seorang editor biasanya akan membaca satu naskah sampai beberapa kali. Sebab itu, editor perlu memiliki kesabaran menghadapi naskah yang sedang dieditnya. Tanpa kesabaran, pasti ia akan kehilangan ketelitian. Akibatnya, banyak kalimat yang lupa disunting lolos dari pengamatannya. Apakah kamu cukup teliti dan sabar untuk melakukan pekerjaan ini?

6. Menguasai Bidang Tertentu

Syarat ini mutlak harus dimiliki oleh editor, terutama editor isi. Ia yang akan memeriksa isi suatu naskah. Editor buku matematika, misalnya, wajib punya pengetahuan di bidang matematika. Tanpa itu, bagaimana dia bisa memeriksa isi naskah sudah tepat atau belum? Seorang editor kopi yang bertugas memeriksa bahasa juga perlu menguasai bidang tertentu, tapi tidak mutlak diperlukan. Ia cukup membekali dirinya dengan kamus istilah sesuai bidang naskah yang lagi dieditnya.

7. Bisa Bahasa Asing

Editor yang bergelut dengan buku-buku terjemahan wajib bisa bahasa asing, minimal bahasa Inggris aktif. Kamampuannya itu berguna untuk menilai, apakah hasil terjemahan sudah sesuai atau belum. Kalau kamu cuma bisa berbahasa asing secara pasif, pilihan sebagai editor buku asli bahasa Indonesia lebih tepat. Itu akan jadi nilai plus buat kamu.

8. Mengetahui Style Penulis

Setiap penulis pasti punya gayanya masing-masing, terutama untuk naskah-naskah sastra. Dalam sebuah cerpennya, Seno Gumira Ajidarma pernah membuat kalimat majemuk yang panjangnya sepanjang paragraf. Kalau editor tidak mengetahui gaya Seno, ia pasti akan mengubah kalimat itu, padahal Seno sengaja membuat kalimat tersebut sebagai bentuk eksplorasi estetiknya. Kalau kamu mau jadi editor, kamu perlu mengetahui gaya bahasa tiap penulis.

9. Mengetahui Kode Etik Editing Naskah

Editor harus tahu mana yang boleh dilakukan dan mana yang tidak boleh dilakukan dalam penyuntingan naskah. Tanpa pengetahuan itu, ia bisa salah langkah. Dalam kata pengantar Olenka, Budi Darma menceritakan perihal naskah cerpennya yang “dikerjai” oleh editor majalah. Si editor menjadi “penulis” lain dalam naskah cerpen itu. Akibatnya, cerpennya jadi berubah. Apa saja, sih, kode etik editor? Spoila akan menyajikannya dalam artikel tersendiri. [Spoila]

Advertisements

3 thoughts on “Jadi Editor? 9 Syarat yang Harus Kamu Penuhi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s