TIPS & TRIK

10 Pembuka Fiksi yang Bisa Kamu Coba

Saat kita mau menulis fiksi, baik cerpen maupun novel, kadang kita suka bingung menulis pembukanya. Padahal, pembuka cerita sangat menentukan, apakah pembaca akan melanjutkan membaca karangan atau tidak. Kalau pembukanya sudah bikin penasaran, pasti pembaca akan melanjutkan bacaannya. Namun, kalau pembukanya enggak menarik perhatian mereka, bisa-bisa karya kamu segera dicampakkan. Karena itu, Spoila mengumpulkan 10 pembuka cerita yang bisa kamu coba. Simak, ya.

1. Membuka Cerita dengan Penggambaran Latar

Bikin deskripsi latar yang oke punya!

Bikin deskripsi latar yang oke punya!

Di pantai yang nyaman di Franch Riviera, kira-kira di tengah-tengah antara jarak Marseilles dan perbatasan Italia, berdirilah sebuah hotel yang besar, kukuh dan berwarna merah muda. Beraneka pohon palem memberikan keteduhan di teras hotel yang mewah itu, dan di depannya terhampar pantai yang memesona. Belakangan ini, hotel tersebut menjadi persinggahan orang-orang terpandang yang modis…. (Tender is The Night karya F. Scott Fitzgerald)

2. Membuka Cerita dengan Penggambaran Fisik Tokoh

Deskripsikan fisik tokohmu dengan detail yang menarik!

Deskripsikan fisik tokohmu dengan detail yang menarik!

Dari dahinya yang lebar dan sangat menonjol ke depan itu bisa ditebak kalau lelaki muda yang bernama Panut itu pasti berotak cerdas. Akan tetapi entah apa bentuk mulutnya juga ikut mendukung kefasihan dan kepintaran bicaranya. Menurut teman-teman yang lain tubuhnya yang pendek menandai dia selalu ngotot dan tak mau kalah kalau sedang bicara. (Randu Alas karya Agus Vrisaba)

3. Membuka Cerita dengan Penggambaran Sifat Tokoh

Sifat tokoh fiksimu seperti apa, sih?

Sifat tokoh fiksimu seperti apa, sih?

Tetangga saya orangnya terkenal baik. Suka menolong orang. Selalu memaafkan. Apa saja yang kita lakukan terhadapnya, ia dapat mengerti dengan hati yang lapang, bijaksana, dan jiwa yang besar. Setiap kali ia mengambil putusan, saya selalu tercengang karena ia dapat melakukan itu dengan kepala yang kering, artinya sama sekali tidak ketetesan emosi. Tidak hanya terhadap persoalan yang menyangkut orang lain, untuk setiap persoalan pribadinya pun ia selalu bertindak sabar dan adil. Banyak orang menganggapnya sebagai orang yang berhati agung. (Pencuri karya Putu Wijaya)

4. Membuka Cerita dengan Pikiran Tokoh

Mengawali kisah fiksimu dengan pertanyaan kayaknya oke juga.

Mengawali kisah fiksimu dengan pikiran-pikiran tokohmu kayaknya oke juga.

Begitulah, belakangan ini aku selalu merasa seperti punya musuh, perasaanku seperti orang berperang—tapi aku tak tahu siapa musuhku (Klandestin karya Seno Gumira Ajidarma) [Baca juga artikel tentang Seno Gumira Ajidarma lainnya]

5. Membuka Cerita dengan Pertanyaan

Cerita yang dibuka dengan pertanyaan pasti bikin pembaca penasaran.

Cerita yang dibuka dengan pertanyaan pasti bikin pembaca penasaran.

“Di manakah aku bisa bertemu dengan Tuhan?” (Seribu Majid yang Kudirikan karya Denny Prabowo)

6. Membuka Cerita dengan Menampilkan Aksi

Aksi! Aksi! Aksi!

Aksi! Aksi! Aksi!

Gelas yang telah kosong itu dibantingnya di depan dirigen, serpihan belingnya mengenai celananya, wul hitam pekat. Ketika dirigen itu mencoba beranjak dari kursinya, seketika ia dikepung oleh sejumlah pemain-pemainnya. Tak mampu berkutik sedikit pun, ia cuma mengucurkan keringat di kening, berlelehan seperti seorang petinju. (Simfoni Melompat Jendela karya Danarto)

7. Membuka Cerita dengan Menampilkan Peristiwa

Berikan peristiwa yang menarik untuk pembacamu!

Berikan peristiwa yang menarik untuk pembacamu!

Lima belas tahun yang lalu, terataknya didatangi seorang laki-laki kasar, memperkosanya lalu pergi ke gunung. Anak yang lahir sepuluh bulan kemudian adalah gadis cilik yang setiap pagi buta kudengar bersama ibunya bernyanyi-nyanyi kecil memunguti buah-buah asam jawa yang berjatuhan dari pohon-pohonnya sepanjang jalanan kota kecilku. (Tanggapan Merah-jambu Tentang Revolusi karya Iwan Simatupang)

8. Membuka Cerita dengan Sebuah Gagasan

Gagasan apa yang dimiliki oleh tokoh fiksimu?

Gagasan apa yang dimiliki oleh tokoh fiksimu?

“Nah, yang kuinginkan sekarang adalah fakta. Ajarilah anak-anak ini hanya fakta. Faktalah yang kita inginkan dalam kehidupan. Tidak usah menanamkan hal lainnya, dan singkirkan hal lainnya. Anda hanya bisa membentuk pikiran binatang berdasarkan fakta: hal lain takkan berguna bagi mereka…” (Hard Time karya Charles Dickens)

9. Membuka Cerita dengan Sensasi Penginderaan yang Kuat

Gunakan seluruh panca inderamu!

Gunakan seluruh panca inderamu!

Plastik-plastik terapung, lumpur pekat kecoklatan, perkakas penyok, bangkai anjing dengan perut gembung, lalat hijau, sampah busuk. Amat biasa bahkan bagus buat dinikmati. Manakala air Kali Comberan meluap membentuk harmoni alam yang kelewat simetris dengan ilustrasi deretan gubuk primitif mirip kandang babi. (Lampor karya Joni Ariadinata)

10. Membuka Cerita dengan Motif Tokoh

Mulailah dengan motif tokoh fiksimu!

Mulailah dengan motif tokoh fiksimu!

Sejak melihat betis Ken Dedes, istri Pak Bupati, dalam sebuah arak-arakan keliling kota itu, Ken Arok tidak pernah bisa memejamkan mata denganh tenang lagi. Betis yang mulus bagai telur itu memancarkan sinar yang dalam benak Ken Arok sama persis dengan berbagai dongeng dari Parsi mengenai cahaya yang memancar dari tubuh putri-putri yang disimpan raja-raja kaya raya dalam Kaputren. Pemuda ingusan, yang oleh teman mainnya sekampung dijuluki koboi cengeng itu, berjanji jauh dalam hatinya untuk mendapatkan istri Bupati itu—dengan cara apa pun. (Hikayat Ken Dedes karya Sapardi Djoko Damono)

 

Bagaimana? Kamu tertarik mencobanya? Atau kamu punya pembuka yang lebih menarik? Jangan lupa share di komentar ya. [DeZhaVoe/Spoila]

Advertisements

9 thoughts on “10 Pembuka Fiksi yang Bisa Kamu Coba

  1. Pembukaan Melibatkan Pembaca

    Tak pernah terbayangkan hidup Arji akan seperti ini. Hidup yang dikalungi prahara bahkan tantangan. Sesungguhnya, dia hanya menginginkan kehidupan normal, seperti kebanyakan orang. Namun, sesuatu yang khusus sudah ditakdirkan untuk Arji. Mungkin juga itu kamu, atau memang kamu adalah orang spesial, yang telah terpilih.

    Liked by 1 person

  2. Pembukaan Melibatkan Pembaca

    Tak pernah terbayangkan hidup Arji akan seperti ini. Hidup yang dikalungi prahara bahkan tantangan. Sesungguhnya, dia hanya menginginkan kehidupan normal, seperti kebanyakan orang. Namun, sesuatu yang khusus sudah ditakdirkan untuk Arji. Mungkin juga itu kamu, atau memang kamu adalah orang spesial, yang telah terpilih.

    Dalam novel fanfiction trilogy SANG TRISILA karya Arrahsya.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s